Zairil Khir Johari Sekadar Umpan DAP Untuk Menipu Orang Melayu

Kegagalan semua 8 orang ahli DAP Melayu dalam pemilihan parti semasa Kongres Kebangsaan DAP ke-16 pada 15 Disember 2012 yang lalu lebih daripada mencukupi untuk membuktikan sememangnya parti cauvinis Cina itu agak terlalu tebal semangat perkaumannya.

Perlantikan dua orang ‘pemimpin Melayu’ bagi mengisi jawatan lantikan dalam Jawatankuasa Eksekutif Pusat DAP (CEC) mudah untuk difahami ramai yang tujuannya sekadar pelengkap kepada sandiwara politik sahaja untuk mengabui mata khalayak ramai.

Dr Ariffin SM Omar misalnya, walaupun pernah menjadi pensyarah di beberapa universti namun pendirian liberalnya yang condong kepada gerakan hak kebebasan ala Barat langsung tidak layak digelar sebagai pemimpin Melayu yang dekat dengan naluri orang Melayu Islam.

Orang Melayu liberal yang bebas fikirannya dan tak memperdulikan sangat soal pantang larang agama dan kepentingan bangsa sepertinya merupakan calon yang serasi dengan kehendak DAP untuk menonjolkan imej parti itu yang kononnya multiracial dan tidak rasis.

Manakala latar belakang Zairil Khir Johari yang dikatakan anak kepada bekas pemimpin UMNO, Tan Sri Mohamed Khir Johari (Pak Khir) dilihat oleh DAP sebagai satu ‘kekuatan’ tambahan yang diyakini mampu menarik perhatian ramai orang Melayu untuk menyokong parti itu.

Sebetulnya, kehadiran Zairil bukannya menambah kekuatan sebaliknya lebih menimbulkan prasangka ramai lebih-lebih lagi sejarah hidupnya yang kabur.

Sebagaimana kita tahu, isteri pertama Allahyarhan Pak Khir ialah Puan Sri Kalsom Abdul Rahman ataupun lebih dikenali sebagai Che Tom yang dikahwini sejak tahun 1943. Hasil perkongsian hidup mereka berdua suami isteri lahirlah 7 orang anak.

Selepas pemergian Che Tom mengadap Illahi pada September 1994, beberapa ketika kemudiannya Pak Khir mengahwini seorang wanita Cina bernama Cristine Lim Abdullah pada 1995 ataupun 1996.

Ketika Zairil dilantik sebagai Setiausaha Politik kepada Ketua Menteri Pulau Pinang, Lim Guan Eng pada Februari 2011 umurnya sudah mencecah 28 tahun. Bermakna semasa Zairil kalah di pemilihan DAP pada 15 Disember 2012 yang lepas usianya kini 29 tahun.

Congak matematik yang mudah, sepatutnya jika benar Zairil adalah anak kandung Pak Khir sepatutnya sekarang Zairil baru berusia 16 atau 17 tahun sahaja. Betul tak?

Zairil sebenarnya adalah anak kandung Christine Lim Abdullah hasil perkongsian hidup dengan seorang lelaki Cina dari Singapura. Christine dan anak-anaknya termasuk Zairil kemudiannya memeluk Islam untuk membolehkannya berkahwin dengan Pak Khir.

Justeru itu, status Zairil di sisi Pak Khir hanyalah sekadar anak tiri dan tujuannya menumpang nama bekas Setiausaha Agung UMNO itu dan dikenali sebagai ‘Zairil Khir Johari’ hanyalah satu bentuk propaganda sahaja.

Bak kata pepatah, sambil menyelam sambil minum air. Sambil memperalatkan nama Khir Johari untuk mencapai kepentingan diri sambil memanfaatkannya sebagai umpan dalam membantu DAP untuk menipu orang Melayu Islam.(BB)

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

One Response to Zairil Khir Johari Sekadar Umpan DAP Untuk Menipu Orang Melayu

  1. oviruses65@kiyaijr.com says:

    Reblogged this on Oviruses 65.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s